Hindari Baper Saat Bersosmed

Thursday, January 25, 2018
Sering Baper kalau lagi ngobrol sama teman? Saya juga kadang begitu. Kadang sifat bawa perasaan alias baper ini dimaklumi oleh sebagian orang. Alasannya tidak lain karena wanita memang ingin dimengerti. Bahkan untuk sesama wanita.

Sumber:Pixabay

Apalagi di era sekarang, semua kegiatan dan obrolan sudah tidak lagi dilakukan dengan bertatap wajah secara langsung, melainkan melalui sosmed seperti Facebook, Twitter, Instagram, dan sebagainya. Tingkat baper menurut saya pasti makin banyak. Tapi yang paling penting, seberapa bisa kita mengatur emosi baper itu.


Sumber: Pixabay

Nah, ini adalah tips menurut saya dan suami (kenapa suami? karena saya suka curhat sama dia) dalam mengatasi kebaperan bersosmed, yuk disimak!

1. Ikhlas, jujur
2. Berteman dengan siapa saja, jangan pilih-pilih.
3. Hindari sikap senioritas.
4. Hindari berbicara atau curhat berlebihan.
5. Stop Perdebatan.
6. Akui, bahwa setiap orang memiliki sikap dan karakter berbeda-beda.
7. Stop ngomongin orang yang tidak kita kenal betul, karena jadinya dosa. Mending kalau benar, kalau salah kan jadi fitnah ya?
8. Saling menghargai dan mengerti, dll

Nyatanya, saya juga kadang masih baper. Tapi, akhir-akhir kemarin saya coba kendalikan baper saya. Tidak lain karena tidak mau pertemanan saya rusak karena masalah kecil, yang bisa jadi besar. Apalagi namanya berkomunitas ya, banyak orang dari background berbeda yang kadang sulit buat kita masuk. Tapi, niat baik pasti datangnya baik. Sumbernya sendiri kadang bisa berbeda-beda.

Yuk hilangkan kebaperan mulai dari sekarang...

19 comments on "Hindari Baper Saat Bersosmed"
  1. Entah disebut baper ataupun tidak. Ketika ada orang yang postingannya menyinggung apa yang saya hadapi, miliki, atau lakukan, misal, "Orang yang rajin upload foto makanan itu pamer banget ya." Siapapun dia langsung saya unfriend. Saya nggak pingin nyari masalah dengan orang itu atau siapapun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak aku pun begitu. Daripada masih berteman tapi dia nyinyir terus. Mending unfriends. Jadi kita nyetop dia nyinyir terus.

      Delete
  2. aku yang masih belum bisa ngestop nomer tujuh mbak. hahaha. apalagi kalau bahas artis yang nongol di salah satu instagram terhits sepanjang masa :D mau nggak mau jadi gatel buat "ngomongin" padahal uda di rem, tapi tetep aja nggak bisa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Sama mbak aku pun kadang hahahaa.

      Delete
  3. Kadang ada wktu tertentu sih mbak jadi baper. Tapi ya memang perlahan harus dihindari, thanks for sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba sama hehhee. Tapi pernah ada tmenku bilang. Jangan baperan ga baekk hahaha. Namanya cewe ya mbak

      Delete
  4. Iya mba sama hehhee. Tapi pernah ada tmenku bilang. Jangan baperan ga baekk hahaha. Namanya cewe ya mbak

    ReplyDelete
  5. Kadang niat baik, belum tentu disambut baik ya mbak. Kalo aku pake sosial media banyak sharing hal hal lucu aja. Jarang ngeshare berita aneh aneh. Lhawong lucu aja kadang diseriusin.
    Enggak heran juga sih, karena bahasa tulisan kan sering berbeda makna ya. Hehehe, malah curhat.
    Anyway, makasih sharingnya ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bener banget mbak. Kebanyakan baper pasti. Akupun sama hehhee. Iya jangan terlalu masukin hati ya mbak klo bersosmed itu

      Delete
  6. Dulu waktu awal2 ada sosmed. Saya suka baper bun. Maklum dulu saya masih Alay heheh. Tpi skrg allhamdulillah udh ga. Hrus brusaha bijak memanfaatkan medsos ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bun semakin lama bersosmed haru semakin bijak ya bun...

      Delete
  7. Alhamdulillah makin kesini harusnya makin nggak baper. Apalagi bisa tahu ya apa manfaat dan bagaimana bersosmed yang bijak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak.. harus bisa pilih2 juga ya mbak. Jangan masuk hati semua.. apalagi yang di posting mempengaruhi banget

      Delete
  8. Judul nya keren kak.

    ReplyDelete
  9. aku sih uda bomat mba ga baperan lagi wkwkwk tapi sayangnya klo aku bikin status ada aja yg baper dan bikin status tandingan utamanya klo di friendlist ada saudara makanya FB aku skrg di remove-in sodara2 wkkwkwk khusus emang teman dunmay yang jauh dimata dekat dihati :p

    ReplyDelete
  10. Baper terjadi kalo ada kata2 yang keluar dari mulut seseorang pas pula kita yang mengalaminya , dan saya rasa itu lumrah :)

    ReplyDelete
  11. Bener banget Mbak. Duuh, baper. Kadang gak bisa dihindari juga sih yah. Tp balik lagi lah ya, kita bersosmed juga bukan sekedar utk show up apa yg kita punya, tp bisa jadi wadah utk silaturahmi. Mendekatkan kembali yg jauh. Sosmed jg bukan utk tempat curhat, jd hindari jg curcol berlebih biar gak baper ����

    ReplyDelete

Thank you for visiting my blog. I am very happy if you leave comments, feedback, suggestions, or criticism. As a passion for me, to be able to write better. Happy Reading!