Penerbangan Terakhir Sebagai Cabin Crew

Friday, April 13, 2018
Pagi itu rasanya beda. Ketika melakukan persiapan untuk penerbangan 6 landing ke kepulauan Belitung dan Sumatera saya merasa sangat sedih. Ya, karena ini akan menjadi penerbangan terakhir saya setelah hampir 6 tahun mengudara.

Tapi, namanya juga pilihan ya. Saat kita memutuskan menikah dan punya anak, maka ketika anak itu hadir sang orangtua terkadang harus mengorbankan segalanya, termasuk pekerjaan.


Dengan pesawat Boeing 737-800 saya melakukan penerbangan terakhir saya dengan tujuan CGK-PGK-CGK-TJQ-CGK-TKG-CGK dengan flight time rata-rata 50 menit dengan ketinggian 36.000 feet. Alhamdulillah, penerbangan terakhir itu berjalan lancar, semua penumpang baik, cuaca bagus dan delay tidak terlalu parah.

Kalau ditanya rindu kerja nggak? Rindu lah pasti. Namanya sudah bertahun-tahun ya. Biasa aktivitas, kumpul sama teman-teman, terbang kemana-mana tentunya rasa ingin balik lagi pasti ada. Tapi setelah punya keluarga, rasanya waktu untuk keluarga jauh lebih penting dibandingkan segalanya. Tahulah ya, pramugari itu jam kerjanya berbeda dengan orang kantoran. Otomatis, yang jadi korban pasti keluarga.

Sehingga, sekarang dengan profesi sebagai ibu dari Rayyan dan sebagai seorang Blogger, saya sangat menikmati profesi ini. Saya masih  bisa produktif dan mengurus keluarga di rumah. Alhamdulillah... 
17 comments on "Penerbangan Terakhir Sebagai Cabin Crew "
  1. Kaka cantik, semoga pengorbanannya dibalas berlipat ganda sama Allah, semangat yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insha Allah kalau buat keluarga ada aja jalan nya ya mba

      Delete
  2. Rata2 semua orang yg akan resign, pasti yaaa ada perasaan beraaat banget. Apalagi kalo udh lama dijalanin, sesuai passion pula tp memang hrs resign. Sepupuku yg juga pramugari, dulu pas mau resign jg curhat. Berat, tapi memang harus :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak pasti ya sama... Iya gampang klo mw balik lagi.. Selama buat keluarga Insha Allah berkah

      Delete
  3. Aku baru tau mba pramugari di indo boleh pake hijab :D

    Kalo aku mau resign kok malah seneng ya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba sejak 2016. Hehe iya ya mbak... Aku skrg pun senang hihihi

      Delete
  4. Mbak.. aku speechless banget.. ternyata ada pramugari berjilbab..

    Wah.. boleh share dong Mbak, alasan berhenti jd pramugari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba di Indonesia khusus sriwijaya air dan nam air yang sudah boleh. Sejak tahun 2016.aku hamil dan punya anak mbak. Jadi skrg fokus dirumah aja jadi istri hehe

      Delete
  5. Alhamdulillah rejeki ga kemana kaan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah rejeki dari Allah datang dari arah yang tak terduga..

      Delete
  6. Wah kalau penerbangannya ke Medan kita pasti sering ketemu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mba Tuti sering loh aku kesana jalan2 ke Brastagi hehe

      Delete
  7. I feel you Mbak..mau resign karena musti pindah ngikut tugas suami, nangis tiga hari tiga malam hihihi..
    Tapi, dari mana saja kita bisa memberi manfaat bagi sesama..Buktinya Mbak Sarah bisa :)

    ReplyDelete
  8. sayangnya flight aku selalu dari surabaya mb, nggak ketemu dan belum pernah ketemu ya hehe

    ReplyDelete
  9. baru tau kalau mba amalia mantan pramugarii, pantess cantikkkk :) Semoga pengorbanannya diberkahi Allah yaaa

    ReplyDelete
  10. Kadang saya juga gitu merasa sedih, tapi semoga Allah yang balas semua keikhlasan mbak...hehe..salam kenal Mbak..

    ReplyDelete
  11. cantik banget mbak, selalu suka kalo ngeliat FA karna ini cita-cita saya dulu yg nggak terwujud hihihi.

    Semua memang ada jalannya ya mbak, kalo udah resign gitu, namanya rindu sih pasti ... manusiawi :)

    ReplyDelete

Thank you for visiting my blog. I am very happy if you leave comments, feedback, suggestions, or criticism. As a passion for me, to be able to write better. Happy Reading!